Páginas

July 17, 2013

Penjelasan Singkat Tritunggal

Penjelasan Singkat Tritunggal

Pendahuluan
Salah satu hal yang paling sulit dimengerti dalam iman kekristenan adalah mengenai istilah Tritunggal Maha Kudus. Tritunggal sebenarnya adalah istilah untuk menyebutkan “Allah itu satu tetapi mempunyai tiga Pribadi”. Kenapa istilah Tritunggal ini menjadi sangat sulit dipahami oleh manusia? Karena manusia tidak bisa dengan sempurna memahami Allah yang begitu besar dan begitu sempurna. Namun itu tidak berarti kita tidak bisa memahaminya sama sekali. Oleh karena itu pada kesempatan kali ini saya akan mencoba secara singkat (diulang, secara singkat) menerangkan apa itu Allah Tritunggal.

Allah itu esa
Pertama yang harus diketahui adalah bahwa Allah itu esa (Ul 6:4, Mal 2:15, Mrk 12:29, Yoh 5:44, 1 Kor 8:4, 1 Tim 1:17, 1 Tim 2:5, Yud 1:5). Ayat tadi baru beberapa ayat yang memberi tahu Allah itu satu secara tersurat, belum lagi yang mengungkapkan secara tersirat, akan tidak terhitung berapa jumlahnya. Begitu banyak ayat yang berkata bahwa Allah itu esa (satu) dan memang Allah itu satu dan tidak diragukan lagi kalau Allah itu satu. Namun jika dilihat dari bahasa aslinya, bahasa Ibrani, kata Allah menggunakan kata Elohim (jamak), bagaimana mungkin Allah yang satu menggunakan kata jamak ini? Jawabannya dapat ditemukan di awal artikel ini, karena Allah mempunyai tiga pribadi, yaitu Bapa, Yesus Kristus (Anak), dan Roh Kudus. Tidak, Bapa, Yesus, dan Roh Kudus bukan tiga, semuanya adalah satu kesatuan Allah. Ketiganya adalah kekal, tidak ada yang menciptakan, sudah ada sejak semula, bahkan sebelum semuanya jadi.

Bapa adalah Allah, Yesus Kristus adalah Allah, Roh Kudus adalah Allah
1 Kor 8:6, namun bagi kita hanya ada satu Allah saja, yaitu Bapa, yang dari pada-Nya berasal segala sesuatu dan yang untuk Dia kita hidup, dan satu Tuhan saja, yaitu Yesus Kristus, yang oleh-Nya segala sesuatu telah dijadikan dan yang karena Dia kita hidup. Secara singkat, Bapa adalah sumber dari segala sumber dan kepada Bapa saja kita hidup. Hanya oleh Tuhan Yesus Kristus saja segala sesuatu jadi dan hanya melalui Yesus Kristus sajalah kita dapat menuju Bapa. Yesus Kristus adalah Firman yang hidup. Pada saat penciptaan, Allah Bapa berfirman dan segala sesuatunya jadi. Yesuslah Firman yang telah menjadi manusia. Yohanes 1:1, Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Yohanes 1:14, Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. Yesus adalah Anak Allah yang hidup. Penjelasan mengapa Yesus Kristus disebut sebagai Allah secara rinci akan dijelaskan pada artikel berikutnya. Yesus juga menegaskan bahwa Dia dan Bapa adalah satu. Yohanes 10:30, Aku dan Bapa adalah satu.Jelas Yesus mengatakan bahwa diri-Nya dan Allah bapa adalah satu kesatuan yang utuh, tidak dapat dipisahkan. Roh Kudus juga adalah Allah, Roh Kudus mempunyai sifat – sifat yang sama dengan sifat yang dimiliki oleh Allah. Roh Kudus bukanlah seperti kuasa mistis, Roh Kudus juga merupakan satu pribadi Allah. Kisah Para Rasul 5:3-4 mengatakan bahwa saat kita mendustai Roh Kudus, itu sama saja kita mendustai Allah. Penjelasan mengenai Roh Kudus ini juga tidak akan dibahas secara rinci di sini.

Kenapa bisa disebut satu?
Mungkin inilah bagian terpenting dari apa yang sedang kita bahas, bagaimana mungkin tiga pribadi, Bapa, Anak, dan Roh Kudus bisa disebut satu? Manusia seringkali menggambarkannya dengan beberapa perumpamaan. Perumpamaan yang paling sering kita dengar adalah bagaimana seseorang pada di saat di rumah adalah anak, pada saat di sekolah adalah murid, pada saat dilingkungan adalah teman, walaupun terlihat tiga, tetapi seseorang ini sebenarnya adalah satu. Pada dasarnya anak itu adalah satu, hanya mempunyai tiga fungsi. Bapa, Anak, dan Roh Kudus selain memiliki fungsi yang berbeda, juga merupakan pribadi yang berbeda, jadi menurut saya perumpamaan tadi kurang pas untuk menjelaskan Allah Tritunggal. Perumpamaan lain adalah bagaimana manusia terdiri dari tubuh, jiwa, dan roh, namun tetap satu. Perumpamaan ini juga kurang pas menurut saya karena tubuh, jiwa, dan roh merupakan bagian dari manusia, jika hanya tubuh saja atau jiwa saja atau roh saja, maka bukanlah manusia itu sendiri. Lalu perumpamaan apa yang cocok untuk menggambarkan ini semua? Sampai saat ini pun saya belum bisa menemukan perumpamaan apa yang cocok dengan sifat Allah ini, tetapi bukan tidak mungkin kita mengetahui bagaimana kesatuan Allah dapat terjadi.
Yohanes 17:22, Dan Aku telah memberikan kepada mereka kemuliaan, yang Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi satu, sama seperti Kita adalah satu: Ini merupakan kutipan dari doa Yesus untuk murid – murid-Nya (termasuk kita yang percaya pada Yesus). Yesus mengatakan bahwa Yesus memberikan kemuliaan kepada kita, kemuliaan yang diberikan Bapa kepada Yesus, kemuliaan ini membuat kita menjadi satu, menjadi satu di sini seperti Bapa dan Yesus adalah satu. Jadi apa kemuliaan yang diberikan itu? Kemuliaan itu adalah kemampuan untuk menjadi satu, sama seperti Bapa dan Yesus adalah satu. Jadi Bapa dan Yesus adalah satu karena mempunyai kemuliaan ini. Kemuliaan itu apa sih sebenarnya? Yohanes 17:23, Aku di dalam mereka dan Engkau di dalam Aku supaya mereka sempurna menjadi satu, agar dunia tahu, bahwa Engkau yang telah mengutus Aku dan bahwa Engkau mengasihi mereka, sama seperti Engkau mengasihi Aku. Ya, jawabannya ada di ayat ini, apa yang Bapa berikan kepada Yesus, dan Yesus berikan kepada kita adalah kasih. Kemuliaan tersebut ternyata adalah Kasih dari Bapa. Kasih dari Bapa ini lah yang mempersatukan. Tentu ini bukanlah kasih sembarangan, kasih yang dimaksudkan adalah kasih agape, kasih tanpa syarat yang mau berkorban, kasih yang sempurna yang hanya dimiliki oleh Allah. Jadi jawaban dapat disimpulkan bahwa Bapa, Anak, dan Roh Kudus adalah kasih itu sendiri, kasih agape lah yang mempersatukan Bapa, Anak, dan Roh Kudus, mereka bukanlah tiga, tapi satu kesatuan yang tidak dapat dilepas. Dalam 1 Yohanes 4:7-21 merupakan satu perikop yang menjelaskan bahwa “Allah adalah kasih”. 1 Yohanes 4:10, Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allah yang telah mengasihi kita dan yang telah mengutus Anak-Nya sebagai pendamaian bagi dosa-dosa kita. Kasih itu berasal dari Allah dan sudah ada pada mulanya karena Allah adalah kasih. Bapa, Anak, dan Roh Kudus adalah satu dalam satu kesatuan kasih yang tidak dapat dipisahkan.

Melihat dari penjelasan di atas, sebenarnya jika kasih Allah benar – benar ada di dalam kita, kita juga bisa bersatu dan tidak terpecah, namun ternyata selama kita ada di dunia, godaan dunia membuat kita tidak dapat melakukan kasih yang sempurna yang dari Bapa itu, kasih yang mempersatukan. Oleh karena itu, marilah kita belajar untuk saling mengasihi seperti Allah mengasihi agar kita dapat menjadi satu di dalam Kristus.
-N.L.H-

Artigos Relacionados

0 komentar:

Post a Comment

Now you can post comment for anything